Serius Bangun Bandara Loleo, Walikota Tikep Temui Pemilik Lahan

57

Walikota Tikep, Ali IbrahimĀ  Bersama Pemilik Lahan

TIDORE – CH – Pemerintah Kota Tidore Kepulauan (Tikep) bersama warga pemilik lahan pembangunan Bandara Loleo menggelar pertemuan. Pertemuan ini mendapat respon posifif dari warga.

Walikota Tidore Kepulauan Capt, H. Ali Ibrahim didampingi Kepala Dinas Perkimtan Provinsi Maluku Utara, Adnan Hasanudin bersama Tenaga Ahli Konsultan Jasa Penilai Publik Ikbal, mengatakan, pemerintah Daerah maupun Pemerintah Pusat terus berupaya untuk pembangunan Bandara Loleo ke depan, sehingga pertemuan ini diharapkan semua pihak untuk menyepakati pembebasan lahan di lokasi bandara di Desa Aketobololo, maupun Kelurahan Akelamo.

“Untuk pembayaran tanah tersebut menjadi kewenangan tenaga ahli yang melakukan penilai, namun pembayaran tanaman diatas lahan Dinas Perkimtan Kota Tidore telah menetapkan harga tanaman berdasarkan SK walikota,” kata Ali di Kantor Desa Aketobololo, Senin (9/01/2023).

Orang nomor dua di Kota Tidore Kepulauan ini juga menambahkan, ketika bandara ini di bangun maka akan memberikan begitu banyak lapangan kerja serta pertumbuhan ekonomi baru di Kota Tidore maupun Maluku Utara pada umumnya.

“Mudah-mudahan pertemuan ini memberikan manfaat untuk anak cucu kita kedepan dan loleo kedepan akan benar-benar menjadi Port Of London City,”tutur Ali.

BACA JUGA  Wali Kota Tidore Tantang Wakil Gubernur Maluku Utara

Kepala Dinas Perkimtan Provinsi Maluku Utara Adnan Hasanudin mengatakan, Bandara loleo ini rencananya akan dibangun hanya sebagai bandara penyangga, tetapi berjalannya waktu berdasarkan hasil pertemuan oleh pemerintah provinsi maupun pemerintah Kota Tidore dengan pemerintah pusat maka disetujui untuk dijadikan Bandara Internasional.

“Maka kami juga membutuhkan dukungan dari semua masyarakat termasuk para pemilik lahan agar lokasi pembangunan Bandara Loleo ini cepat dilakukan pembebasan lahan, sehingga pembangunan bandara secepatnya dibangun karena ini masuk dalam program nasional,” kata Adnan.

Sementara, Tenaga Ahli Konsultan Penilai Publik Ikbal mengatakan, untuk mengetahui berapa harga yang diberikan untuk membayar lahan milik masyarakat Aketobololo ini masih dikaji berdasarkan skala kecil dan skala besar.

“Kami merupakan tim dari B’Pung’s Zulkarnain tenaga ahli Jasa Penilai Publik yang bekerjasama dengan Perkimtan Kota Tidore dan Perkimtan Provinsi Maluku Utara, untuk menuntaskan masalah lahan di Desa Aketobololo ini,” kata Ikbal.

Ikbal menambahkan, saat ini tim telah mengkaji lahan yang berskala kecil yakni terdapat lima pemilik lahan yang nantinya akan dibayar Rp. 35.000 (tiga puluh lima ribu rupiah) per meter.

BACA JUGA  Akbid Gatra Buana Tidore Berhasil Luluskan 32 Wisudawati

“Yang kami hitung itu masih harga tanahnya saja, jika diatas tanah terdapat tanaman maka akan dihitung kembali oleh Dinas Perkimtan, sehingga diharapkan agar pemilik lahan dapat menyampaikan tanaman apa saja yang ada di atas lahan tersebut,” jelas Ikbal.

Ketika lahan berskala kecil ini selesai dibayarkan kata Ikbal, pihaknya akan melanjutkan untuk ke skala besar yakni sekitar 41 ribu sekian hektar yang akan di bangun Bandara Loleo tersebut.

Pemilik lahan skala kecil, Husen Muhammad mengatakan, siap mendukung pemerintah daerah dalam pembangunan Bandara Loleo ini demi kemajuan dan perputaran ekonomi di Kota Tidore maupun Maluku Utara.

“Kami yang tanahnya masuk skala kecil yang telah dinilai oleh tenaga ahli dengan kisaran harga per meter Rp. 35.000 pun kami siap menerima dengan harga begitu, karena bandara ini nantinya akan memberikan dampak positif untuk masyarakat sekitar,” kata Husen.

Diakhir pertemuan masyarakat Aketobololo maupun masyarakat Akelamo yang memiliki lahan masuk dalam lokasi pembangunan Bandara Loleo menyatakan sikap mendukung serta siap lahan dan tanamannya dilakukan pembayaran selanjutnya dilakukan pembebasan.

Musa Abubakar

Reporter: Musa Abubakar
Editor: Suhardi Koromo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here